pem’bekal’an..the first step

sahabat-langit 

Suara jangkrik masih terdengar bersahutan dari pinggir jendela..hmm..subhanallah..segarnya..kubiarkan udara pagi menelusup melalui jendela yang terbuka setengah di ruang klinik..

Jam 06.10 WIB

Ya allah..aku masih meragu..sudah tepatkah keputusanku ini….lama sekali aku merenungi…mencari jawaban diantara sekian banyak dugaan.. Aku harus menemukannya…entah itu ada dimana sekarang. Seperti saat ini…aku membiarkan jiwaku melayang dari alam pikiran..sambil memandangi ruang klinik yang terata rapi…seperti sedia kala saat mendiang ayah masih melayani umat disini..

Sebuah etalase kecil berisi peralatan bekam tersusun dengan rapi dipojok ruangan. Dirak pertama..beberapa botol cairan yang digunakan untuk membekam seperti minyak but-but..minyak zaitun..H2o2 berjejer bersebelahan dengan cangkir-cangkir besar yang digunakan untuk bekam api.

Di rak nomer dua..segala perlengkapan bekam untuk terapisnya seperti masker, sarung tangan, kain kassa, kapas sengaja disusun memanjang…

Semua peralatan itu barang asing bagiku…karena selama ini..meski sudah dinasehati ayah berkali-kali agar aku mau membantu beliau sekaligus mau ikut belajar..aku tidak pernah menggubrisnya. Karena..yah..rasa-rasanya memang aku ga punya feel disini..melayani orang yang mengeluh dengan beragam penyakit..memegang tubuh mereka..lalu nanti harus membersihkan yang disebut ayah ‘darah kotor’..hrrr..benar-benar ga ada hati aku dengan dunia ini. Berbeda dengan adikku yang terlihat sangat menikmati membantu ayah selama dikilinik..Aneh, kok bisa bergembira sementara ‘yang kotor-kotor’ harus ditangani juga. Adikku aneh..Syukurlah bukan aku…

Tapi itu kemaren..karena hari ini dan seterusnya..aku seperti ditodong dengan senapan api..dan dibelakangku tembok tinggi..Aku tidak bisa mengelak….

Hawa dingin yang masuk lewat celah jendela berusaha membelai keegoanku…melunakkan kekerasan hatiku..sudahlah…boleh saja dikau lari menghindar sejauh yang kau mau. ..tapi berfikrilah juga tentang kehidupanmu dan adikmu… Ayah tak meninggalkan banyak warisan..hanya sepetak rumah dan usaha ini…’

Lamunanku kubuyar saat langkah kecil dan derik pintu yang terkuak terdengar.. Hmm.adikku…Dalam hati, aku membatin…”aku tidak ingin engkau tahu apa yang kurasa…aku akan jalani ini..untuk hidup kita, dek…

Segera kurapikan rambutku yang jatuh tak beraturan…kukerjap-kerjapkan mata menghapus kesan kegundahan..dan senyum kecil menunggu langkah itu sampai menghampiri..

“Kakak,…kemana ajah..dari tadi ana cariin..eh, disini ternyata ..hayyu’ berangkat..keburu hujan nanti..” adikku menyuntikkan semangat dalam tutur katanya..Bening matanya tak bisa kusangkal..segera membangkitkan harapanku..kalo ini tidak buatku…minimal kujalani untuk kebahagiaan adik semata wayangku.

‘Sipp…baiklah,..kakak udah nungguin kok dari tadi…” aku bergegas bangkit dari kursi dan meraih kunci motor yang tersangkut di belakang pintu.

Tapi, aku teringat sesuatu,..

“ najwa….” kupanggil ia yang sedang merapikan manset dipergelangan tangannya…

“ iya kak…kenapa…? “ najwa berbalik kearahku dan sambil merapikan kerah bajuku yang terlipat separuh..ia bertanya lagi..

“ ada apa kak..? nanyain kepastian jatah bisa ikut apa engga kan..? udah deh, percaya saja ama najwa..semuanya alhamdulillah..beres. Nih, tadi ga make ngaca ya kak. Kerah bajunya kemana-mana…” najwa mulai deh ngomelnya….berikutnya…ga bakal berhenti…terus..terusan…panjaaaang dan laaaama…….

Tiga menit…masih berlanjut..dan pas dimenit keempat…

“ hei, barusan tulus ga sih…najwa. Cuman karena urusan kerah baju, jadinya kemana-mana…..” aku yang dari tadi hanya diem dengerin cerocosannya pun  akhirnya angkat bicara.

“coba, jelaskan secara spesifik..apa korelasi antara kerah baju dengan tabungan..” delikku…mataku dibikin sedikit melotot…

“ Kalo secara langsung, ya engga sih kak.. tapi minimal kalo kakak punya tabungan..jadinya bisa beli setrikaan baru. Kalo ada setrikaan baru..yahh..ga ada yag namanya baju kusut karena setrikaan lamanya suka ngadat. Ya kan..kakakku yang imut tapi nyebelin ini…” wah..wah..mulai ni. Wajah najwa yang sedari memang serius..jadi makin serius. Alamat bakal panjang nih, kuliahnya…

“ eits..stop..! hentikan..! aku langsung memintas jalan.

“kalo diterusin..satu jam juga ga bakal kelar. Jadi ga nih ke padangnya..?’ sergahku.

Najwa..mau ga mau akhirnya tersenyum juga…

“ oiya…bener kak. Syapa emang yang mulai tadi..? Kakak, kan..?

“coba diiyain aja omongan najwa, ga bakalan deh jadi panjang urusannya…” najwa akhirnya mengalah dan bersiap menyandang tas ransel hitam dipunggungnya.

Tas itu…mmm teman setia, bilangnya. Karena selalu menemani kemana-mana. Ke kampus…ke pasar..ke pustaka…

Dan satu lagi ……satu lagi… Ada benda setia lain yang menemani adikku,..sendal gunung. Whatss…kok ?  seorang akhwat..?, trus kemana pergi dengan ransel hitam dan sendal gunung..? hmm….aneh yah..dimana sisi feminisnya…Selidik punya selidik, ternyata minatnya yang besar terhadap alam, mau tak mau membekas hingga ke gaya berbusananya..lebih suka make yang biasa dipake para pecinta alam…bag ransel..sendal gunung. Untung ga sampe bawa pisau ato senter ..bisa-bisa dituding mo ngeronda, kale…

‘Kak …gimana kalo ana aja yang bawa motornya, gantian kita…” Heran, tiba-tiba najwa nawarin diri, padahal biasanya kan paling ogah didepan..kena tiupan angin, trus jilbabnya jadi berantakan..belum lagi polusi udara yang membahayakan kebersihan wajah. Cuman …kali ini…?

“ehem..tumben nih….mo didepan…? kenapa gerangan tuh..tanyaku keheranan.

“kakak, pernah denger kan..keutaaman seorang penuntut ilmu yang sengaja memburu ilmu. Nah, kita kan juga termasuk tuh didalamnya sekarang. Jadi, kalo najwa yang duduknya didepan, kan…jadi yang duluan sampenya…”

Sontak aku pun tersenyum geli,…aih..ada-ada saja..kirain beneran mo bawa motornya…

“ boleh aja..tapi pas ngisi bensinnya…trus nanti kalo mo jajan..yang bayar, yang didepan yah…deal..? todongku sambil menyalakan mesin motor…

“jiaah kakak, ana cuman becanda kok…ga etis lah, masak iya ladies yang nyupirin …” senyum najwa sambil nemplok dijok belakang..

“ Bismillah… kak..ingat yah…jangan ngebut…jangan emosi..jangan ngantuk…’ pesen najwa sambil menepuk pundakku..

“ iya deh..insya allah…hmm..jalan nih..? tanyaku

“hayuu’” balas najwa…

Perjalanan ini sebenarnya ga jauh-jauh amat. Biasanya jarak antara  pariaman dan padang bisa ditempuh dengan waktu lebih kurang 45 menit. Tapi yang namanya perjalanan sambil plesiran..dibawa asyik deh. Kalo mo berhenti..yah berhenti..haus..lapar..tinggal mampir di warung tepi jalan…

Hari yang cerah mengiringi niat suci untuk menggali ilmu…ga ada halangan yang berarti kecuali panas yang sedikit terik. Satu jam kemudian,….hmmm..satu jam..? bukannya dibilang 45 menit tadi..?

Yah, kepaksa jadi satu jam, berhubung tadi ada yang jualan duren dijalan,..dan najwa adalah maniaknya duren..yang ga bisa menahan diri untuk tidak menjajal gimana rasanya duren yang bergelantungan. Tawar menawar yang sengit berujung..deal yang mengharukan… Maksud hati ingin dapat harga yang lebih murah, tapi setelah mendengar cerita bahwa sang ibu sedang butuh biaya besar untuk berobat suaminya..najwa jadi ga tegaan.. Malah dibayar lebih…

Subhanallah….baik hatinya adikku ini. Kayaknya sifat itu nurun dari ayah..lalu berlanjut ke aku-nya dan sampai akhirnya ke dianya… (ge er…kambuh nih..)

Butuh waktu memang nyari alamat yang dimaksud di brosur ini. Pelatihan bekam  yang akan kami diikuti beralamat di lokasi yang belum pernah didatangi dan dikenali.. Malu bertanya ya, jalan-jalan… Namun, Alhamdulillah, alamat yang dituju pun sudah didapati…hmm..sebuah rumah yang disulap jadi….Rumah sehat.

Awalnya, kami sempat senyum geli pas ngebaca spanduk besar yang terpasang didepan rumah yang asri itu. Rumah sehat….? selama ini kan yang ada, rumah sakit…. Kalo ada rumah makan, nanti berarti juga ada rumah minum…

Setelah registrasi, aku dan najwa bergegas menuju aula yang sudah dipenuhi peserta pelatihan ini. Tampak dua orang narasumber sudah berada dibarisan depan..

“Syukurlah,,,ga sampe terlambat” gumamku.

Najwa pun segera menuju barisan belakang yang memang diperuntukkan bagi kaum hawa.

“kak, jangan ngantuk yah” bisik najwa sesaat sebelum beranjak pergi..

Ish..ish..ish…bawel.

Materi hari ini cukup padat, dengan pemateri yang sengaja didatangkan dari pulau jawa. Pak jono, seorang terapis bekam yang kaya pengalaman menjelaskan seluk beluk bekam dari A sampe Z. Beliau punya istilah bekam sinergi…memadukan antara bekam (hijamah) dengan pengobatan timur. Jadinya lebih terpadu dan kompleks …

Diujung acara, karena semua materi sudah diberikan… tinggal melakukan praktek saja. Dan..naas…karena diketahui aku dan najwa adalah dua orang kakak adik..maka kami  didaulat untuk menjadi kelinci percobaan..eh, bukan. Maksudnya sebagai peraga… Karena pas gilran akhwat yang akan praktek..ga mungkin kan harus berpasangan dengan yang bukan muhrim.

Awalnya aku terlihat gugup dan …risih.  Ga kebayang harus buka baju didepan banyak orang…Peserta lain tampak tersenyum-senyum melihat ke’ogah’anku membuka baju keseluruhan. Untunglah  ga kehabisan akal..

“ pak, karena yang dibekam cuman areal punggung, baju saya ga usah dilepas yah..” pintaku..memelas..

“ cukup disingkap daerah punggung saja..” sergahku sumringah..malu…

Si bapak hanya mengangguk dan tersenyum simpul…

Semua peralatan sudah disiapkan..dan sekarang ditangan najwa sudah tergenggam..gelas kaca dikiri dan besi panjang dengan api yang membara dikiri..

“dek, jangan kelamaan yah naruh apinya digelas tu” kataku seraya menatap mata najwa dalam-dalam.

Yang ditanya bukannya memberikan senyum kenyamanan..malah mendelikkan mata seolah penuh dengan kemenangan..

Aku semakin pucat..keringatnya menetes satu satu…

Terdengar instruksi dari pak jono…

“ Sekarang coba masukkan api yang sudah menyala itu kedalam gelasnya. Tahan beberapa detik dan segera gelasnya ditangkupkan kepunggung..Ingat, dititik yang sudah ditentukan..yah” jelas pak jono

Najwa menggangguk paham dan segera mematuhi instruksi . Terlihat najwa hati-hati sekali memasukkan api kedalam kegelas itu. Kalo kelamaan bisa menyebabkan gelasnya terlalu panas..dan menderitalah kakaknya…terlalu sebentar juga ga baik untuk memindahkan panas  kegelas itu.

Beruntungnya diriku..najwa sukses menjalankan arahan pak jono dengan baik dan benar…

Mendekati waktu maghrib, pelatihan ini pun usai..

Masing-masing peserta diserahi sertifikat kegiatan sebagai bukti telah pernah mengikuti pelatihan bekam dan dipersilahkan untuk mengamalkan ilmunya di tempat masing-masing.

Aku dan najwa memilih untuk makan malam dulu sebelum melanjutkan perjalan kembali kerumah.. Kami bersyukur bisa menimba ilmu ini..itu artinya jalan keberkahan untuk meneruskan usaha ayah semakin terang benderang.. O iya….apa kabar durennya…Durennya…? hmmm…terpaksa bersabar nangkring di dekat knalpot motor. Menunggu mengorbankan diri untuk kedua pejuang tangguh ini….

Perjalanan malam pun terpaksa kami tempuhi..dinginnya tak seberapa karena tekad dan asa yang mulai tumbuh dihati kami mampu mengalahkan tantangan dan jalan berliku yang sudah terhampar dimasa datang.

notes________

Aku tahu..ada yang sedang memperhatikan ku malam ini…mengiringi  pengembaraan kami…dia ada diatas sana…aku menyebutnya langit. Langit…bukan sekedar hamparan gugusan bintang bulan dan matahari.. Dia adalah….sahabatku…kami bersahabat entah sejak kapan..cuman sejak saat ini kami menjadi soulmate..yang tak terpisahkan…aku sangat membutuhkannya setiap waktu dan dengan ketulusannya, ia pun selalu membuka pintu..kapanpun ku ingin…

Aku sejenak melambatkan laju motorku…najwa mungkin agak kelelahan dan   sedang khusyu’ menyimak murattal lewat earphone . Kuedarkan pandangan ke atas..

Langit, sudah tahu kan…aku telah memulai..iya sih, kemaren waktu mendiang ayah masih hidup, aku ogah sekali ikut didunia yang beliau tekuni. Bukan apa-apa sih..

Ya sudah..aku ga mau larut dengan kekhilafanku…

Sekarang,…kasih selamat dong. Kita rayain yuk..! Hmm….nanti sesampainya dirumah..akan kusiapkan pesta kecil kita..

Subhanallah…langitku indah sekali dirimu malam ini..Dia sepertinya turut berbahagia bersamaku…kerlip bintang tak jemu mengiringi laju motorku..hingga ditikungan terakhir..

“ Kak, masih jauh…” najwa yang hanya diam sedari tadi, tau-tau mengguncang bahuku…..

“ laperr…” lirihnya..

Hmm..laper…? lagi….?

Ish..ish..ish…..

* naz-aziz

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s